• Breaking News

    Ceteris Paribus

      Ceteris Paribus
    Ceteris paribus adalah istilah dalam bahasa Latin, yang secara harafiah dalam bahasa Indonesia dapat diterjemahkan sebagai "dengan hal-hal lainnya tetap sama", dan dalam bahasa Inggris biasanya diterjemahkan sebagai "all other things being equal."

    Dalam ilmu ekonomi, istilah ceteris paribus seringkali digunakan, yaitu sebagai suatu asumsi untuk menyederhanakan beragam formulasi dan deskripsi dari berbagai anggapan ekonomi.
    Sebagai contoh, dapatlah dikatakan bahwa:

    “Harga dari daging sapi akan meningkat apabila kuantitas daging sapi yang diminta oleh pembeli juga meningkat”. (Asumsi Ceteris Paribus)

    Dalam contoh tersebut, penggunaan ceteris paribus adalah untuk menyatakan hubungan operasional antara harga dan kuantitas suatu barang (daging sapi). Ceteris paribus di sini berarti bahwa asumsi yang diambil ialah mengabaikan berbagai faktor yang diketahui dan yang tidak diketahui yang dapat memengaruhi hubungan antara harga (P) dan kuantitas permintaan. Faktor-faktor tersebut misalnya termasuk: harga barang substitusi (misalnya harga daging ayam atau daging kambing), tingkat penghindaran risiko para pembeli (misalnya ketakutan pada penyakit sapi gila), atau adanya tingkat permintaan keseluruhan terhadap suatu barang tanpa memperhatikan tingkat harganya (misalnya perpindahan masyarakat kepada vegetarianisme).
    Dalam asumsi ceteris paribus juga menunjukkan suatu mekanisme pasar (Teori Penawaran) dan di tunjukkan oleh adanya Permintaan dan Penawaran pada suatu kurva dalam mekanisme pasar.

    3.1       Mekanisme Pasar

    • Penawaran Pasar dan Kurva Penawaran Pasar adalah “keinginan dan kemampuan penjual menawarkan/ memproduksi sejumlah barang pada berbagai tingkat harga”.

    • Hukum Penawaran menggambarkan hubungan antara jumlah barang yang ditawarkan terhadap perubahan harga adalah searah (ceteris paribus).

    • Faktor-faktor yang mempengaruhi penawaran yakni biaya produksi, tingkat persaingan, teknologi, ekspektasi pasar dan factor non ekonomi yang lain.

    • Penentuan Harga Pasar berdasarkan inetraksi permintaan pasar dan penawaran pasar akan menghasilkan harga (P) dan jumlah (Q) keseimbangan (ekuilibrium) pasar barang tersebut.


    3.2       Permintaan

    3.2.1   Definisi Permintaan

    Permintaan merupakan banyaknya jumlah barang yang diminta pada suatu pasar tertentu dengan tingkat harga tertentu pada tingkat pendapatan tertentu dan dalam periode tertentu.

    3.2.2   Faktor yang mempengaruhi Permintaan
    1.      Harga barang
    Harga barang yang dinilai oleh konsumen terlalu mahal, mengakibatkan jumlah permintaan berkurang.
    2.      Kebutuhan terhadap barang
    Kebutuhan yang sifatnya mendesak dapat mengakibatkan permintaan bertambah.
    3.      Besarnya pendapatan
    Pendapatan yang besar mengakibatkan permintaan bertambah.
    4.      Kebijakan pajak
    Tarif pajak terhadap barang-barang yang dirasa memberatkan mengakibatkan permintaan berkurang, sebaliknya pengenaan pajak yang ringan akan mendoong permintaan bertambah.
    5.      Usia konsumen.
    6.      Kebiasaan konsumen.
    7.      Jumlah barang yang tersedia.
    8.      Kegunaan barang.

    3.2.3   Hukum Permintaan
    Bunyi Hukum Permintaan adalah "Bila harga suatu barang naik, maka permintaan terhadap barang akan berkurang. dan apabila harga turun maka permintaan terhadap barang akan bertambah". Sedangkan Definisi Hukum Permintaan yakni Jumlah permintaan akan berbanding terbalik dengan harga barang yang diminta.

    Hukum permintaan akan berlaku apabila terpenuhi syarat-syarat Cateri Paribus: Pendapatan konsumen tetap, kebutuhan konsumen tetap, tidak ada barang pengganti, perubahan harga dianggap tidak akn berkelanjutan, harga-harga lain tetap, barang yang dibeli bukan merupakan barang prestige, dan selera konsumen tetap.

    1.3            Penawaran

    3.3.1   Definisi penawaran
    Penawaran merupakan sejumlah barang dan jasa yang ditawarkan pada suatu harga dan waktu tertentu.

    3.3.2   Hukum Penawaran
    Hukum penawaran menggambarkan hubungan antara jumlah penawaran (D) dan harga (P) yang berbanding lurus. Jika terjadi peningkatan harga maka jumlah penawaran juga akan meningkat

    3.3.3   Faktor  mempengaruhi Tingkat Penawaran
          Faktor-faktor yang mempengaruhi antara lain biaya produksi dan biaya yang digunakan, ketersediaan harga dan barang pelengkap (pengganti), perkiraan harga di masa depan (prediksi), pajak, serta tujuan perusahaan.

    *      Ceteris Paribus dalam Ekonomi
    • Ketentuan

    Salah satu ilmu dan aturan yakni asumsi ceteris paribus merupakan asumsi yang paling banyak digunakan di dalam bidang ekonomi, di mana mereka dipergunakan untuk menyederhanakan formulasi dan menggambarkan dari hasil ekonomi. Bila menggunakan ceteris paribus dalam ilmu ekonomi, mengasumsikan semua variabel lain kecuali mereka yang di bawah pertimbangan langsung diadakan konstan. Sebagai contoh, dapat diprediksi bahwa jika harga daging sapi meningkat-ceteris paribus-kuantitas daging sapi yang diminta oleh pembeli akan menurun. Dalam contoh ini, asumsi tersebut digunakan untuk operasional menjelaskan segala sesuatu seputar hubungan antara kedua harga dan kuantitas yang diminta akan lebih baik daripada yang biasanya. Deskripsi operasional sengaja mengabaikan faktor baik dikenal dan tidak diketahui yang mungkin juga mempengaruhi hubungan antara harga dan kuantitas yang diminta, dan dengan demikian untuk menganggap ceteris paribus adalah dengan mengasumsikan pergi interferensi dengan contoh yang diberikan. Faktor-faktor tersebut yang akan sengaja diabaikan meliputi: perubahan relatif harga barang substitusi, (misalnya, harga daging babi sapi atau domba vs), tingkat penghindaran risiko antara pembeli (misalnya, takut penyakit sapi gila), dan tingkat permintaan keseluruhan untuk yang baik terlepas dari tingkat harga saat ini (misalnya, pergeseran sosial menuju vegetarianisme). Asumsi ini sering diterjemahkan sebagai "memegang semua yang lain konstan."

    • Karakterisasi yang diberikan oleh Alfred Marshall

    Klausul ini digunakan untuk mempertimbangkan efek dari beberapa penyebab dalam isolasi, dengan asumsi bahwa pengaruh lainnya tidak hadir. Alfred Marshall mengungkapkan penggunaan asumsi/klausa sebagai berikut:
    Unsur waktu merupakan penyebab utama dari kesulitan-kesulitan dalam penyelidikan ekonomi yang membuat perlu bagi manusia dengan kekuasaan terbatas untuk pergi langkah demi langkah, melanggar sebuah pertanyaan yang kompleks, belajar satu bit pada suatu waktu, dan akhirnya menggabungkan solusi parsial nya menjadi solusi yang lebih atau kurang lengkap dari seluruh teka-teki. Dalam melanggar itu, ia mensegregasikan mereka yang menyebabkan mengganggu, yang kebetulan menjadi pengembaraan nyaman, untuk waktu dalam satu pon yang disebut ceteris paribus. Penelitian dari beberapa kelompok kecenderungan ini diisolasi dengan asumsi hal-hal lain dianggap sama: adanya kecenderungan lain tidak ditolak, tetapi efek mengganggu mereka diabaikan untuk sementara waktu. Semakin masalah ini sehingga menyempit, yang lebih tepat itu dapat ditangani, tetapi juga kurang erat apakah itu sesuai dengan kehidupan nyata. Setiap penanganan yang tepat dan perusahaan dari masalah yang sempit, bagaimanapun, membantu mengobati masalah yang lebih luas menuju, di mana bahwa masalah terkandung sempit, lebih tepatnya daripada yang akan mungkin terjadi. Dengan hal setiap langkah yang lebih dapat dibiarkan keluar dari pon; diskusi yang tepat dapat dibuat kurang abstrak, diskusi realistis dapat dibuat lebih eksak daripada yang mungkin pada tahap awal. (Prinsip Ekonomi, Bk.V, Ch.V dalam ayat VV10).

    • Dua Asumsi Marshall

    Bagian atas oleh Marshall menyoroti dua cara di mana asumsi/klausa ceteris paribus dapat digunakan: satu adalah hipotetis, dalam arti bahwa beberapa faktor diasumsikan tetap dalam rangka untuk menganalisis pengaruh faktor lain dalam isolasi. Ini akan menjadi isolasi hipotetis. Sebuah contoh akan pemisahan hipotetis dari efek pendapatan dan efek substitusi dari perubahan harga, yang benar-benar pergi bersama-sama. Penggunaan lain dari klausa ceteris paribus adalah untuk melihatnya sebagai sarana untuk memperoleh solusi perkiraan. Di sini akan menghasilkan isolasi substantif.

    • Dua aspek Isolasi Substantif

    Ialah isolasi sementara dan isolasi asumsi (kausal). Isolasi sementara memerlukan faktor tetap di bawah asumsi ceteris paribus untuk benar-benar bergerak dengan sangat lambat relatif terhadap pengaruh lain yang mereka dapat diambil sebagai praktis konstan pada setiap titik waktu. Jadi, jika sayuran menyebar sangat lambat, mendorong penurunan lambat dalam permintaan untuk daging sapi, dan pasar untuk daging sapi relatif cepat membersihkan, kita dapat menentukan harga daging sapi pada setiap saat oleh perpotongan penawaran dan permintaan, dan permintaan perubahan untuk daging sapi akan account untuk perubahan harga dari waktu ke waktu (→ Metode Kesetimbangan Sementara).

    Aspek lain dari isolasi substantif adalah isolasi kausal/asumsi: Faktor-faktor tetap di bawah klausa ceteris paribus tidak harus secara signifikan dipengaruhi oleh proses yang diteliti. Jika perubahan dalam kebijakan pemerintah mendorong perubahan perilaku konsumen pada skala waktu yang sama, asumsi bahwa perilaku konsumen tetap tidak berubah sementara perubahan kebijakan tidak dapat diterima sebagai isolasi substantif (→ Kritik Lucas).


    ¯ Sumber/ Daftar Pustaka
    http://id.wikipedia.org/wiki/Badan_usaha
    http://id.wikipedia.org/wiki/Badan_Usaha_Milik_Negara
    http://en.wikipedia.org/wiki/Sole_Proprietorship
    http://jasaonline.com/index.php/Newsflashes/Newsflash/Mengenal-Jenis-Jenis-Badan-Usaha/Page-4.html
    http://elearning.gunadarma.ac.id/docmodul/teori_ekonomi_mikro/bab2_kajian_ulang_permintaan_dan_penawaran.pdf
    http://id.wikipedia.org/wiki/Ceteris_paribus
    http://en.wikipedia.org/wiki/Ceteris_paribus
    http://bagus.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/files/9989/Slide_BAB_I.ppt
    http://husnil91.wordpress.com/2011/03/20/macam-macam-bums-badan-usaha-milik-swasta/
    http://ahim.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/files/7245/Slide-Bab+I.ppt
    http://id.wikipedia.org/wiki/Koperasi
    http://staff.ui.ac.id/internal/131861375/material/KOPERASI1.ppt
    http://id.wikipedia.org/wiki/Yayasan
    http://elearning.gunadarma.ac.id/docmodul/teori_ekonomi_mikro/bab4_permintaan.pdf


    ¯ Referensi
    Ekonomi Kelas XII, Dra. Hj. Sukiwaty, Drs. H. Sudirman Jamal dan Drs. Slamet Sukanto
    STIE Dasar-dasar Akuntansi jilid 1, Al Haryono Jusup hal.13-14
    Catatan Pengantar Akutansi 1 Saya (Shinta Amelia Dwiputri) pada pertemuan ke-2 Semester 1 kelas 1EB25

    1 komentar:

    1. ASS.WR.WT.saya IBU WINDA TKW SINGAPURA sangat berterima kasih kepada AKI SOLEH, berkat bantuan angka jitu yang di berikan AKI SOLEH, saya bisah menang togel 4D yaitu ((( 1 8 4 4 ))) dan alhamdulillah saya menang 150 lembar.sekarang saya sudah bisah melunasi hutang-hutang saya dan menyekolahkan anak-anak saya. sekarang saya sudah bisah hidup tenang berkat bantuan AKI SOLEH. bagi anda yang termasuk dalam kategori di bawah ini;

      1.di lilit hutang
      2.selalu kalah dalam bermain togel
      3.barang-barang berharga sudah habis buat judi togel
      4.hidup sehari-hari anda serba kekurangan
      5.anda sudah kemana-mana tapi belum dapat solusi yang tepat
      6.pesugihan tuyul
      7.pesugihan bank gaib
      8.pesugihan uang balik
      9.pesugihan dana gaib, dan dll

      dan anda ingin mengubah nasib melalui jalan togel seperti saya hub AKI SOLEH di no; 082-313-336-747.

      atau anda bisah kunjungi blog AKI KLIK DISINI ((((( BOCORAN TOGEL HARI INI ))))

      UNTUK JENIS PUTARAN; SGP, HK, MACAU, MALAYSIA, SYDNEY, TOTO MAGNUM, TAIPE, THAILAND, LAOS, CHINA, KOREA, KAMBODIA, KUDA LARI, ARAB SAUDI,

      AKI SOLEH dengan senang hati membantu anda memperbaiki nasib anda melalui jalan togel karna angka gaib/jitu yang di berikan AKI SOLEH tidak perlu di ragukan lagi.sudah terbukti 100% akan tembus. karna saya sudah membuktikan sendiri.buat anda yang masih ragu, silahkan anda membuktikan nya sendiri...

      SALAM KOMPAK SELALU.DAN SELAMAT BUAT YANG JUPE HARI INI

      BalasHapus

    Feng Shui

    Otomotif

    Promo